Thursday, July 01, 2010

Dentuman rasa: Nama 2

Soalan yang aku jawab dengan sebuah senyuman meleret tidak mungkin akan aku biarkan sepi. Soalan yang berjawapan tidak seharusnya dibiarkan orang yang bertanya terus berteka-teki.

Aku pantas duduk di kerusi panjang taman bunga itu lalu di turuti sahabat yang bertanya pada aku. Suasana petang itu sepi sahaja. Dari diam yang panjang, aku mulakan bicara.

“Sewaktu sekolah rendah, kawan-kawan memanggil diri ini dengan nama Zafril, kemudian menginjak ke sekolah menengah, nama itu dipendekkan ke Zaf. Ketiga-tiga sekolah menengah memanggil aku dengan nama itu.”

“Kemudian?”

“Kemudian di University, aku mahu mengubahnya. Menjadi nama Aril. Masih ada yang terlepas juga memanggil diri ini dengan nama Zaf. Sungguh, aku cepat bosan dengan nama panggilan diri. Lagipun perdana menteri Negara laknat itu juga bernama Aril.”

Dia diam, menanti bait-bait kata yang akan keluar dari bibir ku seterusnya. Aku merenung jauh, mencari kekuatan untuk terus berbicara.

“Menginjak ke alam pekerjaan dan alam maya adalah dua dunia berbeza. Berkerja, anda perlu telus dan jujur. Di alam maya, aku harus menjadi lebih secretive.”

“Maksud kau, kau menipu di alam maya?”

Aku geleng kepala dan terus menunduk. Kuku ibu jari kanan ku menguis-nguis permukaan kuku ibu jari kiri ku lantas menyandarkan badan ku. Dia sekadar menuruti sambil menunggu jawapan dari ku.

“Bukan begitu wahai sahabat. Ada sesetengah perkara yang perlu menjadi hak mutlak peribadi kau. Kerana hidup kau juga perlukan privacy juga bukan.”

Dia mengangguk tanda faham dalam keadaan dahinya yang masih berkerut, mungkin masih kurang mengerti. Aku mendongak ke langit, memerhatikan cahaya matahari selepas asar yang mula menerjah melalui celahan daun-daun pokok-pokok yang menjulang tinggi. Puas mendongak ke langit, aku pantas memandangnya semula.

“Di alam maya, aku lebih di kenali dengan nama El, mudah untuk diingati, senang untuk di panggil. Aku tidak mahu menggunakan nama-nama yang sudah biasa di alam maya seperti Haikal, Danial atau apa sahaja nama yang mempunyai nilai komersil yang tinggi. Ada juga suara-suara nakal memanggil aku dengan nama Ella. Kalau mereka panggil aku Ella, tiba-tiba aku rasa kepala yang botak ini sudah panjang rambutnya melepasi bahu.” Aku pantas tersenyum.

“Kamu ini kelakar la El-Zaffril.” Berderai tawanya dengan kata-kataku.

“Sungguh?” Aku mengerutkan dahi.

“Jadi mana datang El pada pangkal nama kau itu?”

Soalan yang sama diajukan kepada aku, menanti sebuah jawapan yang pasti dari aku. Selama mengenalinya, tidak pernah dia seserius ini mahu mengetahui apa nama sebenar diri ku.

“Dia wujud dari nama aku sendiri.”

“Jadi nama betul kau El-Zaffril la?”

Aku menggelengkan kepalaku. Aku bingkas bangun dan memulakan langkah seterusnya dalam kehidupan yang penuh cabaran ini.

“Peninglah aku dengan kau ni.”

Pantas aku memalingkan pandangan kepadanya yang masih lagi kaku duduk di bangku panjang itu. Lantas aku berikan sebuah senyuman.

17 comments:

BLOG PUTERA YUSOFF said...

dh 2 nama dalam kartu pengenalannya apa?

Hezesuze said...

yeahh clap3x..bagus n3 ko rini EL...

pandai lak ko berkata2 ek....so mana dtgnye EL tu...huhu

MissNera said...

ulanggan soalan...

"jadi mana datang El pada pangkal nama itu?"

hehehe

akira sendoh said...

hehe..nakal yer di alam maya..tak pe..apa2 pun hati mau jujur...tau..btl gak..el tu ur dad n mom bg ker @ tuk nek mak sedara ayh sedara bg ker?? nak jugak tau..

el..suda pas kah tulisan jawi anda? :P

m.a.p.i.e [ Ku sEnDiRiAn] said...

huhhu..blh buat novel ni...

atty's said...

ADOI..CONTINUE LAGI..COPEKLAH KASI TAU ..MANA DATANGNYA EL..

Anonymous said...

MY FIRST N FORMOST KOMEN..POYO...!!! X LEH BLAH LA...ADOIYAI..GELI PANKREAS DEN MEMBACANYER..TP SYABAS!

niza said...

menantikan sambungan...ngeh ngeh...

momguess said...

aku disini membalas senyuman mu itu
hehehhe

haslina said...

syabas dik....wat novel virtual gitu

reezal said...

mihahahahha aku tau name ko satu je dari dulu el dan aku tau ko jawa ..so aku tau ko satu satu nye EL JAWA MIAHAHAHAHAH

E.d.Y said...

haha..nak tergelak aku...

Anonymous said...

along,. biasa jer komen dia.
ingatkan hot stuff crust pizza ke hapa!!!
haih! propa along ni! cubit!


dari,
CI bukan nama sebenar!

K.A said...

love it :)

mR.sYaH said...

menarik betul.. hahah.. ada sambungan ke ni?? nk tau dtg mana el itu.. heheh..

fyezura said...

wah.siap boleh wat ceghite ek..haha

'AQILAH said...

bukan el tu memang name kamu ker?