Tuesday, October 26, 2010

Cinta 717: Awak Ingat Kahwin Tu Senang

Sejak itu, aku mula rapat dengan Dia. Kembali ke YM, kembali rancak berSMS. Walaupun tiada perbualan yang begitu menarik. Namun aku merasa senang dengan dia. Jujur, aku senang sekali tiap kali berbicara dengannya.

‘Susah sangat cari calon, Ambil saja Niza tu.’ Antara bait-bait kata Mak yang sering membuat aku kelu. Tidak tahu bagaimana mahu membalas kata-kata emak.

“Jom kahwin?”

Soalan yang tiba-tiba muncul dari aku untuknya mengundang kepada sebuah tawa yang besar. Entah dari mana timbul kekuatan untuk aku bertanya persoalan sedemikian kepadanya.

“Awak ingat kahwin tu senang.”

Aku tersengih-sengih, mungkin nadaku kurang serius untuk sebuah perhubungan yang lebih serius. Diam itu labih baik dari terus berdebat untuk memungkinkan sebuah kekecewaan.

“Awak serius dengan saya?”

Aku mengangguk laju, mahu benar dia mengerti hati ini.

“Saya tak bersedia lagi.”

“Bila awak nak sedia?”

“Tahun depan.”

“Tahun depan?” Aku mengulangi kata-katanya, mahu menunggu tahun depan, 2010 masih lagi lama.

“Iya, tahun depan.”

“Kalau begitu, saya akan tanya kembali soalan saya ini pada 1 Januari 2010. Deal?”

“Baik.”

Aku tidak tahu apa perasaan aku ketika itu. Mungkin itu takdirnya, aku redha dengan ketentuan. Kiranya ini gagal, akan ku tutup pintu hati ini untuk selamanya. Itu janjiku.

Bersambung...

2 comments:

shahirahkhairudin said...

deal!

along.. cerita ini menggamit memori ai sendiri.. ouch!

/Dayah//Nurul/ said...

fewit. kawen dah skang, ohh ckp camtu je ke " jom kawen " (sy ckp kat diri sendri)