Thursday, October 21, 2010

Cinta 712: Ketika Itu, Kami Punya Teman Bicara Masing-Masing

Setelah menghantarnya pulang ke rumah ibu bapanya pada hari saya membawanya pulang ke kampung halaman, semuanya biasa saja. Tiada apa yang perlu dirasakan istimewa ketika itu.

Kerana ketika itu, masing-masing mempunyai teman bicara masing-masing. Aku dengan seseorang dan dia juga dengan seseorang. Jadi tiada langsung yang perlu difikirkan sangat tentang dia.

Pulang ke Kuala Lumpur, seperti tiada apa yang berlaku antara saya dan dia. Saya dengan kehidupan saya. Dia dengan kehidupan dia. YM sering menjadi tempat kami bicara. SMS pun sama juga. Seperti biasa.

‘Hai awak. Buat apa.’ Itu SMS yang sering aku terima.

Bulan berikutnya, aku membawa haluan sendiri dengan teman bicara aku dan kembali ke teman bicara lama. Argh, sulit bunyinya. Tetapi itu kenyataan yang harus aku hadapi. Hidup harus belajar melalui kesilapan dan pengalaman yang mendukakan. Aku tidak menghiraukan nasihat keluarga dan rakan-rakan agar tidak menerimanya. Terasa diri ini bodoh, menerima kembali teman bicara lama yang tak pernah menghargai diri ini.

Dia pula. Masih terus ku anggap adik sendiri.

Sambung nanti la. Nak lunch dulu

3 comments:

shahirahkhairudin said...

oke.. tunggu sambungan dengan sabar nih..

MissNera said...

along... lamanya lunch....

/Dayah//Nurul/ said...

dinner dah ke