Wednesday, June 22, 2011

Dentuman Rasa: Manusia Yang Sombong

Hari itu, agak awal aku pulang ke rumah. Letih menelaah pengajian sambil menjalankan projek pembelajaran agak memenatkan. Sepanjang perjalanan, tiada apa yang aku fikirkan melainkan berehat-rehat dan tidur selepas Isya'.

Kereta aku parkirkan di tempat biasa. Kelibat manusia menuruni tangga rumah ke kereta di parkirnya menarik pemandangan aku.

'Abang rumah tingkat bawah.' Desis hati ini.

Aku memandang mereka sekeluarga, dia, isterinya dan dua anak perempuan yang comel-comel belaka (sekitar 4 tahun dan 2 tahun). Mungkin mereka mahu keluar makan, telahan aku. Lantas wajah mereka memandang aku.

Aku lemparkan sebuah senyuman. Namun balasannya sungguh menghampakan. Aku mengambil beg di tempat duduk belakang dan terus mendaki tangga rumah ke tingkat atas.

'Kerana mereka berkereta mewah, tidak layakkah aku senyum terhadap mereka.' Mengambil berat sesama masyarakat setempat dan juga beramah mesra, bukanlah hendak menjadi penyibuk. Tapi tidak perlu membuat muka sebegitu.

"Sombong, mati nanti kau pun minta orang tanamkan kau jugak. Jangan hidup menyombong sangat dengan orang, ada masanya nanti kau akan malu sendiri." Aku menasihati diri aku sendiri

2 comments:

FaizalSulaiman said...

tak suka manusia sombong.kita senyum lepas tu buat derkkk je?aiyoo

Ulam Kerdas said...

setuju sgt abg EL! hihi